Friday, 21 September 2012

Pilihan Raya Kampus-Bukti Kematangan atau Kementahan Mahasiswa dalam berpolitik.



Assalamualaikum w.b.t pembuka bicara. 

Sempena demam pilihan raya kampus yang baru sahaja membuka tirai pada 20 september 2012, Mahasiswa Felda tidak terkecuali dalam melontarkan idea dan sedikit kritikan membina kepada calon-calon sama ada daripada Penggerak Mahasiswa mahupun Pro Mahasiswa.

UNIVERSITI MALAYA- Demam PRK telah bermula. Pihak Pro-Mahasiswa  dan Penggerak Mahasiswa masing-masing dilihat mempunyai strategi yang tersendiri dalam melancarkan perang saraf bagi meraih sokongan mahasiswa. Polemik politik yang semakin kencang dilihat bertambah menarik hari demi hari. Speaker Corner telah mula digunakan dengan hujah-hujah yang berbaur manifesto daripada kedua-dua belah pihak. Yang jelas, pihak Mahasiswa Felda (MF) berharap agar perjuangan politik di kampus adalah bersendikan kebajikan mahasiswa dan bukannya berpaut dan mengheret politik luar masuk ke dalam kampus.

MF berpendapat bahawa kedua-dua pihak perlu lebih matang dan telus dalam PRK kali ini. Isu-isu seperti bantahan secara demonstrasi, vandalisme dan penculikan perlulah dielakkan. Perlu diingatkan, calon adalah wakil mahasiswa dalam isu kebajikan mahasiswa dan bukan berdasarkan populis semata-mata.  MF sebenarnya kurang bersetuju dengan sesetengah perkara yang dibangkitkan dalam pidato yang dijalankan oleh pihak Pro-M baru-baru ini. Mengapa perlu perkataan “BERSIH” digunakan sebagai “TRADEMARK” tuntutan yang dibentangkan? Bagi MF, mahasiswa adalah nadi Negara dan boleh berfikir dengan lebih kritis dan bukannya hanya mengekor sesetengah parti politik dengan mengheret isu-isu yang tidak berkaitan ke dalam kampus. tambahan lagi MF adalah warga Felda yang sedang menuntut di universiti tempatan di mana kami perlu memastikan wakil pelajar yang kami adalah pihak yang dapat membawa isu kampus ke pihak Hal Ehwal Pelajar. Walaubagaimanapun, MF tidak berpihak kepada mana-mana pihak mahupun individu. Undi anda adalah rahsia J.

MF juga kurang berpuas hati dengan penglibatan mahasiswa dalam politik luar. Mengapa perlu berpolitik di luar kampus sedangkan kami mengundi anda bagi membela kebajikan kami selaku pelajar. Perlukah politik di luar kampus? Tidak cukupkah isu-isu di dalam kampus sehingga calon perlu ke luar kampus untuk mencari isu? Adakah dengan menonjol di hadapan ribuan rakyat Malaysia sudah cukup membuktikan anda adalah suara kami? Ingat! Suara kami selaku pengundi atas pagar adalah lebih banyak daripada ahli pro mahupun penggerak sendiri.

mungkin ada yang berpendapat kami warga Felda yang sememangnya berada di bawah tampuk pemerintahan kerajaan yang cukup dikenali sebagai Barisan Nasional terlibat sama dalam PRK ini. 

SAMA SEKALI TIDAK.

MF sendiri dapat melihat Felda tidak pernah berminat untuk masuk campur hal ehwal PRK di setiap IPTA/S kerana PRK bertanding untuk menjadi Majlis Perwakilan Pelajar. Hal ehwal permaslahatan mahasiswa perlu dipertanggungjawabkan oleh mereka. Jadi untuk apa Felda masuk campur?
MF merasakan budaya kutuk-mengutuk dan saling mengfitnah perlu dihapuskan. Kita bukan lagi anak kecil yang perlu merengek-renek untuk mendapatkan simpati. Jika anda mahasiswa berkualiti, tentanglah lawan anda dengan bijak dan bertamadun. Kita generasi Y, ada cara tersendiri. Biarlah kalah dengan bermaruah jangan menang dengan keji. kalah jangan jadi abu menang jangan jadi arang.
Mahasiswa visual tonggak Negara pada masa hadapan. Jika mampu menjadi yang lebih baik kenapa tidak?
p/s:kadang-kala, menjadi yang biasa-biasa adalah lebih baik daripada menjadi yang luar biasa dalam kalangan yang luar biasa J.

No comments:

Post a Comment